Left4Dead2 | Never Go Alone

Left 4 Dead 2 atau kita singkat aja jadi L4D2 adalah game bergenre horror yang memiliki tema zombie apocalypse. Mungkin ini adalah satu-satunya game horror yang bisa gue (tahan) mainin selain Five Nights at Freddy’s. Game ini nggak menawarkan jumpscarewhich is really good and this game is a first-person shooting game. Yes!

Inti game ini adalah pergi dari satu safe house ke safe house lain di setiap bagian dalam map, dan tentunya zombie-zombie akan menghalangi jalan lu. Lu dilengkapi dengan berbagai peralatan dan senjata seperti First Aid Kit untuk me-refill health bar lu, Defillbrator untuk menghidupkan teammate yang udah mati (nggak realistis banget gila), Molotov dilempar wushhh… jadi api, Pipe Bomb dilempar untuk menarik zombie-zombie kemudian BOOM.. mati mereka semua dan masih banyak lagi.

Game ini seru, gue akuin. Gue sering ke rumah temen gue cuma buat numpang main L4D2. Kalo dia dah tau kalo gue bakal ke rumah dia, dia pasti udah nge-download beberapa map biar bisa kita mainin berdua. Emang care banget dia :v

Dia itu namanya Rio. Gue dan Rio udah banyak nyelesein beberapa map. Kita menilai map itu bagus cuma satu kriterianya.. intro. Kalo intronya bagus, ketauan kalo yang buat niat jadi map-nya pasti bagus karena bikinnya niat.

Maksud gue intro bagus tuh jadi kayak yang ada di awal-awal film gitu lhoo. Ngerti nggak? Ya kalo lu main L4D2 pasti juga ngerti.

Tiga hal yang bener-bener gue nggak suka dari map-map di L4D2 adalah mazedark places and freaking… slow movement. Ada satu map namanya “Dark Wood”. Dan itu gue bener-bener nggak tahan sampe gue harus berhenti main untuk beberapa saat karena kepala gue udah mulai puyeng.

Mazeseriously whyy? Everyone HATES this kind of challenge in every freaking game. Lu harus ke sana ke mari, muter sana muter sini dan waktu lo pikir lu udah ketemu jalan keluarnya ternyata itu jalan masuknya (alias, lu cuma muter-muter). Mazes digabung sama zombie. Dah mantep tuh. Ada satu pengalaman di mana Rio dan gue jaraknya terpisah. Ohya, satu hal yang gue gedeg main sama Rio adalah kebiasannya ninggalin gue -_- Rio kalo dah nemu jalan keluarnya.. udah deh.. nggak ngasih tau gue. Gue kudu sengsara nyari-nyari jalan. Suatu saat dia udah nemu jalan keluar dan gue berusaha ke tempatnya dia… eh ada horde. Kan kampret.

Dark places.. ya ya gue tau namanya game horror udah biasa ada tempat yang ora ada lampu ato lilin ato obor sama sekali. Gue harus bergantung pada flashlight yang somehow, terpasang di senjata gue. Ohh ayolah.. Gue bukan takut ato apa, tapi tempat gelap bikin gue harus nyipitin mata gue saking gelapnya. Ohya, dark places + mazes. Itu kombinasi setan. UDAH GELAP, LU KUDU NYARI JALAN PULA.

Slow movement kadang-kadang terjadi kalo gue berada di air gitu, misalnya di rawa-rawa. Mungkin ini pendapat pribadi gue, tapi setiap kali gue main apapun, gue mau cepet. Gue mau character gue cepet. Waktu gue main FIFA ato PES, gue paling nggak suka pake pemain lambat. Anjir geregetan gua. Ohya, dark places + mazes + slow movement = nightmare T_T Apalagi kalo waktu ada horde ato ada Tank. Wuanjir.

Ada lagi hal yang gue sebel tapi nggak sesebel ketiga hal di atas. Jockey, Hunter, Charger dan Smoker. Keempat evil zombie mutant yang gue benci amat sangat, especially Smoker dan Jockey. Jika lo udah kejebak sama mereka, lu perlu temen lu untuk membantu. Ini adalah masalah utama waktu gue main sama Rio. Saat Rio udah jauh di depan atau dia jauh di belakang dan semua bot ada sama dia alias gue SENDIRI. Gue paling gedeg ketangkep sama mereka karena temen-temen gue pada jauh semua. Yang ada gue keburu down ato bahkan mati.

Untuk itu, gue belajar ngendaliin refleks gue biar gue bisa menghindar dari mereka, kecuali Smoker. Saat ada Hunter ato Jockey, gue nggak berusaha untuk nembak mereka. Mereka bermain pada jarak jauh plus mereka mempunyai kecepatan yang sangat (Jockey) serta kelincahan yang amat (Hunter). Susah buat nembak mereka. Gue bergantung pada kemampuan gue untuk shove (dorong) mereka sebelum mereka nangkep gue.

Gue selalu menunggu saat mereka melompat, saat mereka masih di udara, gue cepet-cepet klik kanan pada mouse untuk nge-shove mereka sehingga mereka terlempar jatuh. Saat itulah gue nembak mereka atau nyincang mereka pake kapak. Dan satu lagi, selalu merhatiin suara mereka. Ketika lu denger ada suara Jockey dan Hunter, lu harus selalu bergerak. Jangan pernah berhenti di satu titik. Mereka bisa dateng dari mana aja dan lu nggak mau mereka nangkep lo sebelum lu berhasil nemuin mereka.

Pokoknya, jangan pernah pergi SENDIRIAN…

Gue adalah satu dari orang-orang yang lebih memilih molotov daripada pipe bomb. Mereka mempunyai karakterisik masing-masing. Lu pasti tau molotov, botol berisi cairan entah apa yang kalo dilempar bisa menyebabkan api di area luas. Zombie atau mutan bahkan Tank akan kena pengaruh dari api tersebut. Pipe bomb jika dilempar akan seperti bom biasa, ada jangka waktu sebelum mereka meledak. Mereka akan mengeluarkan suara “nitnitnitnitnit” baru meledak. Suara itu akan menarik perhatian zombie untuk mencari sumber suara dan saat mereka dekat dengan pipe bomb itu, mereka mati meledak.

Satu hal dari molotov adalah ketika lo ada di suatu tempat, ada horde dan pintu masuk ada di segala arah, lu cukup nutup salah satu pintu dengan molotov sehingga muncul api dan zombie akan mati terkena api sebelum mereka sampai ke lu. Lu jadi tinggal fokusin sama zombie yang masuk lewat pintu lain.

Molotov juga enak kalo lu harus “run to the rescue!” di mana lo harus lari sekenceng-kencengnya untuk mencapai rescue atau safe house. Zombie akan mengejarmu pasti dan akan ada yang menghadang dari depan. Zombie akan dengan gampang mengejarmu sehingga perjalananmu terhambat. Cukup lempar molotov ke bekalang dan voila… mereka nggak bisa ngejar lagi.

Atau kalo ada Tank, lempar aja dan voila… dia juga terpengaruh dengan api sedangkan pipe bomb? Nggak. Tank nggak tertarik dengan pipe bomb. Tapi lu tetep bisa ngebunuh dia lewat ledakan pipe bomb jika waktunya tepat.

Gue dan Rio adalah tipe orang yang lebih suka pake melee weapon: axe (kapak), machete (golok), katana, baseball bat, chainsaw (gergaji mesin), frying pan (panci), guitar (gitar), golf club (stik golf), night stick (pentungan), cricket bat dan crowbar (linggis).

Melee bener-bener efektif dalam ngebunuh zombie. Sekali tebas mereka bisa ngebunuh zombie biasa, Hunter, Jockey, Spitter, Boomer, Charger (di kepala) dan Smoker, empat kali tebas ngebunuh Witch dan 20 kali tebas ngebunuh Tank. Salah satu keunggulan pake melee daripada pistol adalah bisa ngebunuh beberapa zombie sekali tebas. Ini bener-bener ngebantu banget waktu lu lagi ngelawan horde. Beberapa zombie lari nyerang lu, sekali tebas melee, mati semua. Nah kalo pistol? Beda banget kan? Satu lagi adalah mereka nggak butuh amunisi dan unlimited. Nggak akan pernah rusak. Axe dan Katana adalah melee favorit kebanyakan orang termasuk gue. Chainsaw? Nope, pake fuel dan nggak unlimited.

Kebanyakan orang melihat Tank sebagai musuh yang susah dikarenakan susah dibunuh (darahnya banyak) serta serangan yang ia lancarkan begitu sakit. Saran gue cuma satu: jaga jarak. Ketika backsound berubah menjadi theme-nya Tank maka lo harus siap-siap. Diam sejenak dan lihat sekeliling. Jika lo melihat Tank maka prioritas lu adalah jaga jarak terlebih dahulu. Jangan main nembak. Kalo jarak dirasa aman, baru tembak sebanyak-banyaknya ke arah dia. Satu hal yang sangat penting untuk diketahui adalah pukulannya yang sangat sakit dan bisa melontarkan lu beberapa meter. Walaupun Tank bisa ngelempar barang-barang seperti mobil atau batu, tetep aja mudah lu hindari jika lo punya refleks yang bagus.

Ohya, jangan lupa untuk selalu menutup pintu. Hal itu bisa menghambat pergerakan zombie. Lu kesel kan kalo lu masuk ke suatu ruangan tiba-tiba zombie masuk dan nyerang lo dari belakang? Always check the door.

Jika gue disuruh milih antara ngambil Pain Pills atau Adrenaline maka gue akan ngambil adrenaline. Pain pills memberikan health sementara. Darah sementara itu akan lama-lama berkurang seiring berjalannya waktu. Adrenaline membuatmu melakukan aktivitas apapun lebih cepat: make First Aid Kitreload sekaligus lari. Nah ini yang gue suka dari adrenaline. Ada saat di mana lu harus pergi ke safe house atau kabur namun ada banyak zombie. Cukup suntikkan adrenaline dan lu bisa lari cepet selama 15 detik. Lagi, jika lu dalam efek adrenaline maka lu nggak akan melambat jika diserang zombie. Yap, adrenaline sama kayak obat stimulan. Yang penting lari cepet… ngengggg.

Sumber: http://left4dead.wikia.com/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s